Home > motivasi > Apa Tema Hidupmu?

Apa Tema Hidupmu?

Dulu, barangkali kita pernah diajari tentang ilmu karang-mengarang. Pada waktu SMP, atau bahkan SD kita sudah mengenal ilmu ini. Bu guru atau Pak guru memberikan dasar-dasarnya. Namun pada waktu SD, mungkin kita masih terbiasa mengarang dengan tema yang telah ditentukan, tema yang tidak dapat kita tolak, tidak dapat kita protes. Saya masih ingat, ada beberapa gambar yang berangkaian, saling berhubungan, dengan disertai perintah: “Buatlah karangan berdasarkan gambar dibawah ini!” Itu terjadi ketika saya masih berada di bangku SD, mungkin sekitar kelas tiga atau empat. Semakin tinggi kelasnya, tugasnya semakin bertambah…. Ketika sudah di kelas enam, gambar yang ditampilkan sudah semakin rumit. Satu hal yang saya tangkap meski baru tersadar akhir-akhir ini: “bahwa kita sudah diajarkan untuk bermimpi, bercita-cita.” Atau paling tidak, sampai pada level ini kita sudah diajari bagaimana untuk mengembangkan karangan , meski dari gambar yang sudah ada.

Pada waktu kita SMP, kita sudah mulai lebih canggih. Saat itu kita sudah diajari mengarang dengan tanpa melihat gambar lagi. Gambar-gambar itu sudah dibuang sekarang. “Malu…nanti dikira anak SD..!”, Gambar-gambar itu menjadi semakin abstrak…! Pada tingkatan ini, kita hanya disuguhi tulisan, sebuah tema yang berbentuk tulisan, rangkaian kata yang membentuk makna. Sekali lagi, kita sukses mengembangkannya menjadi sebuah karangan, meskipun dengan usaha yang payah, namun kita dapat menyelesaikan jalan ceritanya. Meskipun, ketika dilihat, dicermati, jalan ceritanya kadang tidak menarik untuk disimak. Atau mungkin terlalu monoton atau bahkan terlalu naïf. Namun ini masih wajar, pada masa ini memang terjadi perpindahan cara berfikir, dari visual menuju ke abstrak. Dari yang tadinya bergambar menjadi sekedar kata, meski kita masih bisa membayangkan. Dikelas tiga kita mungkin sudah lebih canggih lagi. Kita sudah bisa membuat cerita dengan alur yang enak dibaca. Pada level ini, kita telah mencapai sebuah lompatan besar dalam mengembangkan tema. Karena kita masih saja disodori tema.

Pada tingkat selanjutnya kita sudah mulai dibiarkan mengalir, mulai diberikan arahan, tema besarnya…Sehingga kita bisa menentukan tema kecil kita. Dari tema-tema besar itu kita dapat membuat tema yang lebih spesifik. Sampai pada suatu saat kita dibebaskan menntukan tema karangan kita. Yang kadang membuat kita kebingungan. Bahkan ada komentar dari seorang teman “Wah kenapa harus dibebaskan sih temanya..! Kalau gini malah lama selesainya…kan harus mikir dulu..!”

Ya, memang ketika tema tidak ditentukan– kita diberikan kebebasan untuk menentukan tema– kita akan bingung..! Apalagi kalau kita termasuk orang yang kuper, gaptek, ga melek informasi, melek politik, dll. Dijamin karangan yang kita buat akan membosankan, penuh asumsi, dan tidak ada inovasi, karena miskin referensi dan informasi. Namun akan berbeda bila kita sering baca referensi, menyaring informasi bahkan mengkaji kitab suci. Maka cukup banyak tema yang diangkat…(Mungkin jadi sama-sama bingung karena terlalu banyak he…he…). Namun kita masih juga bisa melewati ujian ini. Kita berhasil memecahkan persoalan ini, mengarang dengan topic yang ditentukan oleh penilai/Guru. Pada level ini, kita telah mencapai tingkat imajinasi tinggi, “impian tingkat tinggi” kata Peterpan. Kita mulai bisa menangkap makna-makna abstrak yang tersembunyi di alam ke dalam tulisan-tulisan kita. Inilah sebenarnya kemampuan yang harus kita miliki.

JIka kita tilik kembali, perjalanan ilmu karang-mengarang itu sangat melelahkan, namun, begitu kita lulus SMA atau Kuliah kemudian bekerja, ilmu itu seakan kita lupakan. Padahal ilmu itulah yang akan tetap mengontrol kita, mempengaruhi hidup kita. Lho, kok bisa?. Dahulu kita diajarkan bahwa dalam menentukan tema haruslah spesifik. Sebenarnya begitu pula hidup, tema kita juga harus spesifik. Kita pun juga harus punya banyak referensi!. Nah, sampai disini pun kita masih unggul. Kita punya referensi yang tidak akan pernah habis, sumber inspirasi yang terus menarik untuk digali: Alquran. Dan tema kita telah ditentukan oleh Allah. Illa Liya’buduun..! Kholifatu fil ard! Maka tidak usah bingung. Kita tinggal mengembangkan pokok-pokok pikiran itu menjadi paragraf yang baik, menjaga struktur dan kesinambungannya dengan paragraf yang lain, serta menjaga koherensinya dengan ide utama, tema utama. Boleh jadi banyak sekali lintasan-lintasan pikiran yang ingin kita tuangkan ke dalam kalimat, namun setelah ditulis, rasanya tidak senafas dengan tema kita, maka jika kita ingin mempertahankan keutuhan karangan, kita akan mencoretnya. Membuangnya dari paragraf kita. Begitupun hidup kita. Saat kita berbuat sesuatu yang keluar dari tema hidup kita, jika saja kita masih ingin mempertahankan koherensi dan struktur kehidupan kita maka kita harus segera mengubahnya, membuang perilaku itu. Agar orang yang membaca, atau bahkan penilai karangan itu memberi kita nilai sempurna.

Untuk itu semenjak sekarang gunakanlah kembali ilmu itu, tentukan dengan segera Apa tema hidupmu, apakah hidup bertema surga, ataukah hidup bertema neraka? Tentukan sekarang juga. Jangan sampai menyesal. Kemudian segera kembangkan tema itu kedalam pokok-pokok pikiran. Dari pokok pikiran hidup itu buatlah kisah, paragraf kehidupan yang sejalan dengannya dan senafas dengan tema utama. Pertahankan susunan dan strukturnya agar terjaga koherensinya dengan tema utama hidup kita.jangan sampai ketika karangan sudah ditulis, asal jalan, kacau balau…. Pada paragraf terakhir kita baru tersadar belum menentukan tema. Maka tentukan dari sekarang. Apakah tema Hidupmu?

Categories: motivasi Tags:
  1. May 6, 2014 at 10:43 pm

    Good answer back in return of this difficulty with firm arguments and telling all regarding that.

  1. No trackbacks yet.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

mengambilmakna

Bertabur makna di sekitar kita, sangat banyak! Adakah yang tak ingin mengambilnya?

waiting room

: dari senyap ruang tunggu, tempat aku menemukan-Mu

afifahthahirah87

Chicken Soup for My Soul

Musim Semi

berharap hangat itu sampai ke hatimu begitu juga cintaku

RanaWijayaSoe

I have My Own Ele-path

Sang Nusantara

Connecting People with Nature

Lewat kata, aku bicara

Tempat aku menyandarkan beberapa jenak kehidupan lewat kata

Menulis Itu Berbagi

Si Pandai itu besar sekalipun ia kecil, sedangkan si Bodoh itu kecil sekalipun ia besar

amathonthe

Sejauh Kaki Melangkah, Sebanyak Kata Terucap

J4uharry

Membayar cita-cita dengan jerih-payah yang pantas !!!

Lailatul Qadr Virtual Home

Blognya Seorang Istri, Seorang Ibu, Seorang (Mantan) Guru, yang sangat menyukai kegiatan luar ruangan, menulis, dan membaca...

(new) Mbot's HQ

Ocehan gak guna seorang pegawai kantoran biasa.

Gerakan Sadar Arsip

Viva Archiva!

wahyugendut39

tetap berharap yang terbaik...

Pumichi's Blog

All about live in the light

Notasi

[n] (1) seperangkat atau sistem lambang (tanda) yg menggambarkan bilangan (tt aljabar), nada (tt musik), dan ujaran (tt fonetik); (2) proses pelambangan bilangan, nada, atau ujaran dng tanda (huruf); (3) catatan pendek yg perlu diketahui atau untuk mengingatkan sesuatu

PKJ 4.0

Tilawah, Tazkiyah, Ta'lim

Freak Dreamer

Reading (is my) Life!

%d bloggers like this: